apo nak dikato

Posts Tagged ‘1430H

Assalamualaikum, di kesempatan ini saya ingin mengucapkan Salam Aidiladha 1430H kepada seluruh Muslimin dan Muslimat. Marilah kita bersama-sama menghayati hikmah di sebalik sambutan ini, dan mengambil pengajaran daripada khutbah al-Wida’ yang disampaikan oleh junjungan besar kita, Nabi Muhammad SAW.

Semoga Aidiladha kali ini merupakan yang terakhir disambut dalam ketiadaan khilafah Islamiyyah yang menaungi seluruh umat Islam. Ameen.

*Untuk membaca Teks Khutbah Idul Adha 1430H Hizbut Tahrir Indonesia, sila klik di SINI

* Untuk membaca Teks Khutbah Eidul Adha 1430H Hizbut Tahrir Malaysia, sila klik di SINI

Hizb ut-Tahrir congratulations to the Islamic Ummah on the occasion of Eid Al-Adha- HT Media Office

Eid Message from Hizb ut Tahrir Britain

Pilgrimage to the Sacred House

Advertisements

SN Keluaran 27 November 2009

KHUTBAH AL-WIDA’
Pesanan Dan Peringatan Penting Buat Umat Islam dan Pemimpin Mereka

[SN196] Di sebalik amaran dan ancaman penyakit selesema H1N1, musim haji kali ini tetap berjaya menghimpunkan jutaan umat Islam bagi melakukan suatu pengorbanan yang besar di sisi Allah SWT. Namun demikian, terdapat satu amaran lain ke atas umat Islam dalam menunaikan ibadah haji tahun ini. Ia merupakan satu ancaman yang datangnya dari ‘penjaga’ haramain (pemerintah Saudi) itu sendiri, di mana beliau mengancam umat Islam agar tidak menjadikan pertemuan besar di tanah suci itu untuk membincangkan perkara-perkara politik. Sungguh hina apa yang dilakukan oleh si pengkhianat umat ini! Beliau melarang umat Islam dari membincangkan urusan politik walhal politik itu adalah sebahagian dari Islam. Siapa tak kenal Raja Abdullah yang sesungguhnya merupakan penjaga kuffar Amerika dan langsung tak layak menjadi penjaga rumah Allah yang suci.

Tidak ada seorang manusia pun yang berhak menghalang manusia lain dari membincangkan perihal Islam, apatah lagi di tanah suci, baik dari segi perbincangan politik, ekonomi, sosial, ibadah dan sebagainya. Sesungguhnya di tanah suci inilah Rasulullah SAW dahulu memulakan perjuangan politik baginda di mana para sahabat diseksa dan dibunuh dalam usaha mereka membebaskan rumah Allah ini dari segala taghut dan kekufuran untuk digantikan dengan hukum dan sistem Islam. Setelah 13 tahun perjuangan berlangsung di Mekah, Rasulullah dan kaum Muslimin kemudian berhijrah ke Madinah dan peristiwa hijrah yang penuh bersejarah itu telah menjadi titik perubahan kepada landskap politik dunia di mana Daulah Islam yang pertama telah ditegakkan dan agama Allah buat pertama kali telah diterapkan dalam bentuk bernegara.

Setelah Islam menjadi tampuk politik negara, negara baru (Daulah Islam) ini mencapai kemenangan demi kemenangan, sehinggalah kota Mekah, tempat di mana kaum Muslimin dahulunya ditindas dan diusir, berjaya ditawan. Lalu berakhirlah segala sistem kufur di tanah suci ini dan diganti dengan sistem Islam. Sejak itu, manusia boleh beribadah kepada Allah dengan aman di bawah naungan sistem politik dan pemerintahan Islam. Pada tahun ke-10 setelah hijrah, satu lagi peristiwa bersejarah tercatat di kota suci ini di mana Rasulullah dan kaum Muslimin telah berangkat menyambut perintah Allah untuk menunaikan ibadah haji. Setibanya di Mekah, baginda bertolak ke Arafah dari Mina setelah naiknya matahari pada 9 Zulhijjah. Sebuah khemah didirikan untuk baginda dan baginda masuk serta berada di dalamnya sehinggalah tergelincir matahari (waktu zohor). Selepas itu, baginda pun mengarahkan disiapkan untanya al-Qaswah, lalu baginda menaikinya sehinggalah tiba di Wadi Uranah. Di hadapan baginda, para sahabat dan ribuan kaum Muslimin semuanya menanti dengan penuh sabar dan debar untuk mendengar apakah yang akan disampaikan oleh kekasih Allah ini. Padang Arafah menjadi saksi akan satu peristiwa penting yang tidak akan dilupakan oleh setiap insan yang beriman kepada Allah dan Rasul. Di sinilah Rasulullah SAW telah menyampaikan khutbah baginda yang terakhir kepada umatnya yang dikenali dengan Khutbah al-Wida’ (khutbah perpisahan), satu khutbah yang menyentuh jiwa dan perasaan setiap manusia yang mendengarnya.

Isi kandungan khutbah wida’ yang disampaikan oleh Rasulullah SAW itu merupakan sesuatu yang sentiasa segar di ingatan umat Islam sepanjang zaman. Dan jika diperhalusi dan diteliti dengan mendalam akan kandungan khutbah tersebut, sesungguhnya ia penuh dengan pesanan dan ingatan kepada umat Islam amnya dan para pemimpin khususnya akan hukum-hukum (undang-undang), kewajiban dan keharaman yang wajib mereka patuhi. Khutbah ini mengandungi pesanan yang menyeluruh untuk memandu manusia dalam segenap aspek kehidupan, sama ada secara individu, bermasyarakat mahupun bernegara. Persoalannya, sejauh manakah umat Islam dan pemimpin mereka pada hari ini mematuhi dan menerapkan khutbah ini di dalam kehidupan? Bersempena musim haji ini, marilah kita sama-sama menghayati Khutbah Al-Wida’ yang penuh peringatan ini- Baca baki entri ini »

Assalamualaikum, Alhamdulillah setelah sekian lama akhirnya saya berkesempatan juga untuk mencoret di sini. Terima kasih kepada para pengunjung yang sudi membaca coretan-coretan dan juga perkongsian saya selama ini. Semoga Allah mengurniakan keberkatan dan juga manfaat daripada perkongsian saya yang tidak seberapa ini dan sungguh saya berdoa supaya Allah menerimanya sebagai pahala amal kebajikan dan mengurniakan pengampunan kepada kita semua. Ameen.

baitullah

Baitullah menggamit kehadiran Muslimin di seluruh pelusuk dunia

Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan selamat jalan kepada jemaah haji sekalian, semoga selamat dalam perjalanan pergi dan pulang serta dikurniakan haji yang mabrur hendaknya… Ameen. Saya juga ingin mengambil peluang ini untuk memohon supaya kalian mendoakan kejayaan dan keselamatan kami yang tidak berkesempatan untuk ke sana pada tahun ini. Mohon didoakan supaya dipermudahkan segala urusan kami dan diberikan hidayah dalam meneruskan kehidupan. Doakan juga supaya kami turut dikurniakan ruang untuk menjadi tetamu Allah bagi menunaikan rukun Islam ke-5 ini pada tahun-tahun mendatang.

Dari Shafwan bin Abdullah bin Shafwan dari Ad-Darda, ia berkata: Aku datang ke Syam dan aku mendatangi Abu Darda di rumahnya. Tapi aku tidak menemukannya dan bertemu dengan Ummi Darda. Ia berkata, “Apakah engkau hendak berangkat Haji pada tahun ini?” Aku berkata, “Ya.” Ia berkata; ‘Berdoalah kepada Allah minta kebaikan untuk kami, kerana Nabi SAW pernah bersabda:

Doanya seorang Muslim kepada saudaranya yang tidak bersamanya pasti dikabulkan. Di dekat kepalanya ada malaikat yang menjaganya. Setiap kali ia berdoa minta kebaikan untuk saudaranya, malaikat itu berkata, “Amin.” Dan engkau akan mendapatkan yang serupa.’ Shafwan berkata ‘kemudian aku keluar menuju pasar dan bertemu dengan Abu Darda, ia pun berkata sama seperti istrinya’.

HR Muslim

“Wahai saudaraku, janganlah engkau melupakan kami dalam doamu” HR Abu Daud dan At-Tirmidzi

Kenyataan Rasmi Hizbut Tahrir Malaysia (HTM)

“BENCANA ALAM DI PADANG, SUMATERA BARAT”

16 Syawal 1430H / 5 Oktober 2009M

Tepat pada hari Rabu 30 September 2009, suatu gegaran pada 7.6 skala Richter telah menggegarkan kawasan Sumatera Barat yang mengakibatkan kehilangan banyak nyawa, kecederaan dan runtuhan rumah serta bangunan yang tidak sedikit. Walaupun hingga kini angka rasmi korban dan kemusnahan masih belum dapat dipastikan, namun kita sudah cukup sedih dan insaf dengan bencana yang menimpa yang menunjukkan betapa kerdil dan lemahnya kita apabila berhadapan dengan kuasa Allah SWT.

Di kesempatan ini, Hizbut Tahrir Malaysia (HTM) ingin menyampaikan takziah dengan ucapan Innalillahi wa inna ilaihi raji’un kepada mangsa dan ahli keluarga mereka yang ditimpa ketentuan (qadha’) Allah ini. Kepada yang terselamat, HTM harap mereka dapat bersabar menempuh dan menerima ujian ini dengan penuh redha. Kepada yang terkorban kami doakan semoga Allah SWT mencucuri rahmatNya ke atas mereka.

Berhubung dengan musibah yang menimpa, HTM dengan ini ingin menegaskan:-

1.     Bahawa pemerintah kaum Muslimin wajib menyalurkan bantuan segera. Pemerintah wajib mengutamakan urusan menyelamat dan memulihkan keadaan ini agar hak rakyat dipenuhi sewajarnya dan secepatnya. Sesungguhnya di dalam Islam tidak ada batas sempadan negara asobiyyah yang memisahkan kaum Muslimin dan setiap individu rakyat wajib dibantu tanpa mengira bangsa, keturunan mahupun pangkat. Bantuan di dalam bentuk makanan, wang, rawatan dan ubat-ubatan, pengebumian, perlindungan sementara, pembinaan semula rumah dan sebagainya wajib diberikan oleh pemerintah tanpa lengah sedikitpun.

2.     Bahawa umat Islam yang mampu hendaklah menyalurkan bantuan dalam apa bentuk sekalipun bagi memenuhi keperluan hidup saudaranya yang ditimpa bencana, dan pemerintah hendaklah mempermudahkan urusan saluran bantuan ini agar ia dapat segera sampai kepada mereka yang sangat memerlukannya.

3.     Bahawa kita hendaklah berhati-hati terhadap sebarang bentuk campurtangan luar terutama Barat dalam sebarang bentuk bantuan yang diberikan, baik berupa makanan, rawatan, pinjaman kewangan dan sebagainya. Ini kerana, mereka mungkin menyusup masuk misi missionaries dan dalam masa yang sama berusaha untuk menjerat umat Islam dengan hutang luar bagi mengukuhkan hegemoni mereka ke atas negara umat Islam.

4.    Bahawa umat Islam perlu sedar dan insaf yang kita semua adalah bersaudara dan betapa pentingnya kita semua bersatu di bawah satu pemerintahan (Khilafah) yang mana dengan ini tidak ada lagi sempadan asobiyah yang akan menjadi sekatan atau kelewatan dalam menyalurkan bantuan kerana kita semua berada di dalam Negara yang satu.

Oleh kerana pemimpin/negara adalah pihak yang paling besar kewajipannya membantu mangsa gempa, maka HTM ingin mengingatkan pemerintah bahawa melengah-lengahkan usaha menyelamat dan memulih keadaan ini adalah suatu kelalaian yang mengakibatkan kalian berdosa di sisi Allah SWT.

USTAZ ABDUL HAKIM OTHMAN
Presiden HTM

sumber

Assalamualaikum, umat dijemput menghadirkan diri ke seminar “Negara Islam – Kewajipan yang Dilalaikan” anjuran bersama Ikatan Intelektual Nusantara (IKIN) dan Hizbut Tahrir Malaysia (HTM). Maklumat mengenai seminar tersebut ada dipaparkan pada poster berikut:

muktamar_web

Peserta Seminar dikehendaki mendaftarkan diri terlebih dahulu sebelum menghadiri seminar. Sebarang persoalan, boleh diajukan kepada pihak urusetia program di talian: 017-2265231. Sekian dimaklumkan.

brochure

Assalamualaikum, di kesempatan ini (barangkali saya tidak dapat online dalam tempoh beberapa hari mendatang) saya ingin mengucapkan selamat menyambut Aidilfitri kepada seluruh Muslimin serta Muslimat, semoga diberkati pada hari lebaran di samping keluarga tersayang. Maaf zahir dan batin. Insya Allah, saya akan kembali menulis sesudah pulang daripada bercuti bersempena Aidilfitri.

عِيْدُ مُبَارَكْ

تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

Jubair bin Nufair berkata : “Para sahabat Nabi saw apabila mereka bertemu sesama mereka pada hari raya mereka mengucapkan “تُقُبَِّلَ  مِنَّا وَمِنْكُمْ

Ibn Hajar berkata : Isnad (riwayat ini ) Hasan. (Fath al-Bari : 2/446)

rayaku1


eidmubarakHTMsekalung penghargaan kepada akhi Faizal (syabab tajdid)

1. Assalamualaikum, cepat benar masa berlalu. Kini kita sudah memasuki fasa sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan. Pada fasa ini jugalah kita dianugerahkan Allah SWT dengan sebuah nikmat yang teramat besar, iaitu malam al-Qadar. Dengan penuh kesedaran dan rendah diri, saya menyeru supaya kita semua bersama-sama berusaha gigih dalam memperbanyak amalan-amalan pada khasnya malam-malam ganjil dalam tempoh 10 malam terakhir ini. Namun, tidak bererti pada malam-malam lain kita lalai pula ya.

2. Rasanya sudah banyak artikel-artikel, ceramah, dan juga majlis ilmu yang membicarakan tentang malam al-Qadar serta perihal mengenainya. Tidak kurang juga yang membawakan pelbagai mitos serta amalan yang lari daripada garis panduan syarak. Justeru, tujuan penulisan saya ini bukanlah untuk memberikan huraian dan syarah secara mendalam mengenai lailatul qadar. Sebaliknya sekadar ingin mendorong supaya kita semua, khasnya tangan yang sedang menaip ini dan juga mata yang sedang membaca penulisan ini, agar berusaha menghidupkan amalan semampu mungkin sepanjang fasa 10 malam terakhir ini, insya Allah.

3. Dalam masa yang sama, jangan pula kita mengabaikan kewajipan yang lain. Saya dapati ada sebilangan orang (semoga Allah mengampunkan kita semua), begitu bersemangat apabila menceritakan tentang lailatul qadar serta keajaiban yang terjadi pada malam tersebut (yang kebanyakannya diambil daripada sumber yang tidak berasas), sedangkan amal yang wajib pun tidak terurus apatah lagi ibadah sunat. Sikap sebegini hendaklah dijauhkan daripada diri kita semua. Jangan sampai amalan puasa kita menjadi sia-sia dan tidak lebih daripada sekadar menahan lapar dan dahaga semata-mata.

4. Ketika kecil dahulu, saya seringkali mendengar kisah-kisah daripada kenalan, mengenai tanda-tanda malam al-Qadar. Ada yang benar sebagaimana yang dicatatkan oleh nas, manakala sebahagian yang lainnya pula ditokok tambah tanpa sebarang nas. Misalnya pokok sujud, air paip menjadi beku, munculnya seorang tua berjubah putih, dan sebagainya. Sewajarnya kita mengambil sikap berhati-hati dalam menerima perkhabaran sedemikian. Dalam masa yang sama, perbetulkan niat kita, bahawasanya kita bukannya berusaha mencari keajaiban yang dikatakan berlaku pada malam tersebut. Sebaliknya kita mengejar keredhaan Allah serta berusaha mendapatkan doa yang makbul pada malam tersebut. Baca baki entri ini »


Calendar

Oktober 2017
J S A I S R K
« Jun    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Archive

Sudahkah anda membaca al-Quran pada hari ini?

Bilakah kali terakhir kita membaca al-Quran?

Truth About Democracy – Click to Read the Article

Democracy is not compatible with Islam

Truth About Democracy

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 13 other followers

Sikap Kita Terhadap Sesama Daie

Sikap Hizbut Tahrir sendiri terhadap gerakan-gerakan Islam lainnya setidaknya tercermin dari pernyataan Amin Nayaf , salah seorang tokoh Hizbut Tahrir –ketika beliau memberikan jawaban atas tuduhan terhadap beliau yang telah menyebarkan pemikiran Mu’tazilah: “Janganlah kalian mencoba untuk mencari permusuhan atau mengarah pada permusuhan terhadap gerakan-gerakan Islam lainnya. Kita harus waspada terhadap pihak-pihak yang mencoba untuk memecah-belah gerakan-gerakan Islam. Kepada merekalah seharusnya serangan itu dilancarkan.

Persoalan tentang Baiah al-Inah

Blog Stats

  • 111,951 visits

Top Rated

Reminder to All Muslims around the World

“Say: If it be that your fathers, your sons, your brothers, your mates, or your kindred; the wealth that ye have gained; the commerce in which ye fear a decline: or the dwellings in which ye delight – are dearer to you than Allah, or His Messenger, or the striving in His cause;- then wait until Allah brings about His decision (ie. Torment): and Allah guides not the rebellious.” [TMQ Surah At-Tawbah: 24]
%d bloggers like this: